Bbm desktop
Pengalaman membaca lebih menarik bisa kamu dapatkan di BBM! Install BBM di smartphone kamu sekarang
Icon bbm logo
Baca BBM News langsung dari aplikasi BBM!
Buka BBM
3 Fakta Pelaku Penembakan Masjid di Selandia Baru
83fd243e31f27806
Polisi mengevakuasi orang-orang saat terjadi insiden penembakan di Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3). Saat kejadian ada sekitar 300 orang yang tengah menjalankan ibadah salat Jumat. (AP Photo/Mark Baker)

Liputan6.com, Jakarta Setidaknya 40 orang tewas dalam aksi penembakan di sebuah masjid di kawasan Christchurch, Selandia Baru, pada Jum'at (15/3). Pihak berwenang Selandia Baru mengatakan telah menangkap empat tersangka, tiga laki-laki dan seorang perempuan, yang diduga terlibat dalam insiden ini.

Saat beraksi salah seorang pelaku bernama Brenton Tarrant melakukan live di akun Facebooknya. Video tersebut memperlihatkan awal persiapan Brenton "beraksi" hingga akhir penyerangan terjadi. Namun pihak Facebook telah menghapus video berdurasi 17 menit itu.

Nyatanya pria berusia 28 tahun itu cukup sering mengunggah kegiatannya di media sosial. Dirinya bahkan sempat beberapa kali mengunggah foto senjata api miliknya di Twitter pada Selasa (12/3) lalu.

Dikutip dari heavy.com, berikut beberapa unggahan Brenton Tarrant yang menunjukkan tanda-tanda terkait aksi penembakan yang dilakukannya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Mengunggah Manifesto

Wajah Brenton Tarrant terduga pelaku penambakan di Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3). Warga Australia berusia 28 tahun tersebut melepaskan tembakan secara brutal ke dua masjid di Christchurch. (AP Photo)

Beberapa hari sebelum melakukan penembakan, Brenton diketahui sempat mengunggah beberapa halaman manifesto yang berisi tentang rencana penembakan tersebut di akun Twitternya. Pada pembukaan manifesto itu Brenton menjelaskan sedikit tentang dirinya.

"Saya hanya pria kulit putih biasa yang memutuskan mengambil tindakan demi keberlangsungan hidup kaum saya."

Balas Dendam

Melalui manifestonya tersebut diketahui Brenton melakukan penembakan sebagai aksi balas dendam kepada kaum Muslim atas apa yang terjadi di Eropa karena aksi terorisme dari penganut Islam radikal. Dia juga mengaku telah merencanakan penembakan itu selama 2 tahun.

Sempat Mengunggah Foto Senjata

 

Senjata mesin dan shootgun yang digunakan terduga pelaku penambakan Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3).Penyerangan dilakukan saat para jemaah tengah melangsungkan salat Jumat. (AP Photo)

Tak hanya manifesto, beberapa hari sebelum insiden penembakan ini terjadi Brenton bahkan sempat mengunggah foto senjata apinya. Senjata itulah yang kemudian dia gunakan dalam aksinya ini. Pada Twitternya Brenton juga kerap mengunggah hal terkait tentang muslim, angka kelahiran, dan juga penyerangan teroris. Pihak Twitter pun kini telah menghapus akun Brenton.

Sumber Artikel
Laporkan